Resesi

10 Industri Kecil Kemungkinan Terkena Dampak Resesi

Ada sektor bisnis yang cukup baik selama masa-masa indah, seperti pariwisata, santapan, dan kasino. Tetapi banyak dari industri yang berkembang ini gagal bekerja dengan baik selama masa-masa sulit. Di sisi lain, ini adalah sepuluh industri paling tangguh.

1. Makanan Cepat Saji. Ketika detiktoto masa ekonomi sulit, tidak ada yang mau menghabiskan lebih dari dua puluh dolar untuk makan. Orang cenderung pergi ke rantai makanan cepat saji untuk makan siang atau makan malam dengan harga yang bersahabat. Mereka tidak mempermasalahkan kandungan karbohidrat atau lemak yang tinggi dari makanan tersebut. Mereka hanya ingin makan! Banyak restoran cepat saji menawarkan makanan kombo yang memberikan penghematan bagi pelanggan. Makanan bernilai selama resesi lebih dari menarik.

2. Film. Industri film telah terbukti lebih tangguh daripada industri lain di luar sana. Pergi ke bioskop tampak seperti pengeluaran yang mahal selama masa krisis, tetapi orang lebih suka menonton film daripada membeli salinan DVD, yang merupakan cara yang lebih mahal. Tidak hanya orang pergi ke bioskop; mereka juga menyewa film online. Penyewaan film online meningkat selama penurunan. Banyak orang menyadari bahwa lebih masuk akal untuk hanya menyewa film daripada membeli salinannya. Bagaimanapun, mereka hanya akan menontonnya sekali atau dua kali jika mereka membeli salinannya.

3. Makanan Sampah. Kebetulan lebih banyak orang cenderung membeli makanan ringan ketika ekonomi jatuh bebas. Pembuat permen, perusahaan soda, dan produsen cokelat semuanya mengalami peningkatan penjualan selama resesi. Psikolog percaya bahwa memiliki sepotong permen atau sebatang coklat membuat Anda melihat kembali ke kehidupan yang lebih sederhana.

4. Energi. Orang tidak berhenti mengkonsumsi listrik atau gas selama resesi. Di dunia modern, sulit membayangkan hidup tanpa sumber energi. Meskipun orang harus menghemat konsumsi listrik selama krisis, industri energi tetap hidup, hanya karena Anda tidak dapat hidup tanpa TV, lemari es, mesin cuci, dan internet.

5. Bantuan Virtual. Lebih banyak orang memperoleh pekerjaan secara online. Karena pemilik bisnis ingin mengurangi biaya overhead, mereka harus membuang sebagian besar pekerjaan kantor. Inilah sebabnya mengapa istilah asisten virtual dan sekretaris virtual menjadi populer.

6. Penjualan Online. Banyak toko online juga melihat keuntungan selama penurunan. Selama resesi, orang menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan. Berbelanja di toko bata-dan-mortir seperti dosa besar. Mereka malah beralih ke belanja online, yang lebih nyaman. Ini juga mudah untuk melihat promo dan diskon online.

7. Penarikan kembali. Banyak orang tidak mampu membayar iuran atas barang-barang yang dibeli secara cicilan. Kegagalan pembayaran menyebabkan kepemilikan kembali suatu barang. Penjual atau perusahaan biasanya menyewa agen kepemilikan kembali untuk menangani pemulihan barang tersebut.

8. Layanan Perbaikan. Orang-orang harus menghemat uang selama penurunan dan mereka enggan membeli barang baru. Ponsel yang rusak atau kamera yang rusak kemungkinan besar akan dikirim ke bengkel, alih-alih diganti dengan yang baru.

9. Perawatan Kesehatan. Kebutuhan akan layanan perawatan kesehatan tidak berhenti selama resesi. Orang-orang masih perlu pergi ke dokter dan membeli obat-obatan. Tidak ada yang ingin mengabaikan masalah kesehatan mereka.

10. Pendidikan. Meningkatnya pengangguran tidak menghalangi kaum muda untuk melanjutkan ke perguruan tinggi dan mengejar pendidikan yang lebih tinggi. Bahkan para profesional harus kembali ke sekolah untuk mendapatkan lebih banyak keterampilan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *